MENGENAL PUSAT STUDI ASEAN PERTAMA DI INDONESIA, PSA UGM

Jakarta, 28 Februari 2019. Pusat Studi ASEAN/ASEAN Study Center (ASC) Universitas Gadjah Mada (UGM) merupakan PSA yang pertama kali didirikan di Indonesia, berdiri pada tahun 2012, bertepatan satu tahun setelah Keketuaan ASEAN-Indonesia pada tahun 2011.  PSA UGM berdiri atas hasil kolaborasi Universitas Gadjah Mada dan Kementerian Luar Negeri berlandaskan Prinsip Tri Dharma yaitu pengajaran, penelitian dan pengabdian masyarakat. Pusat Studi ASEAN didirikan untuk memberikan review secara objektif dan kritik yang diperlukan oleh pemerintah Indonesia untuk meningkatkan peran dan posisi Indonesia di ASEAN.

Pendirian Pusat Studi ASEAN dilatarbelakangi oleh arti institusi ASEAN yang signifikan dalam menjaga stabilitas keamanan regional dan meningkatkan kerjasama ekonomi di Asia Tenggara. Pentingnya ASEAN bagi negara-negara di Asia Tenggara telah dirasakan selama beberapa dekade. Namun hingga kini ASEAN masih menghadapi beberapa persoalan seperti persepsi masyarakat tentang ASEAN yang dipengaruhi oleh kurangnya awareness serta kekhawatiran menyangkut kapabilitas ASEAN dalam menjaga stabilitas keamanan regional dalam menghadapi berbagai isu seperti ketegangan di Laut Cina Selatan.

Dipimpin oleh Dr. Dafri Agussalim,MA sebagai direktur, Pusat Studi ASEAN membawa tema “Bringing ASEAN Closer to You” demi mewujudkan masyarakat ASEAN yang terintegrasi. Untuk mewujudkan hal tersebut tersebut Pusat Studi ASEAN UGM mengadakan beberapa penelitian termasuk sektor ekonomi ASEAN diantaranya, “Gearing Up for ASEAN Economic Community: Small and Medium Enterprises’ Response and Preparedness to Regional Market Integration”, “Towards ASEAN Digital Community: Digital Divide and ICT Cooperation in ASEAN”, “Strategi Pengembangan Kelembagaan Kepariwisataan Berorientasi pada Halal Tourism: Studi di Destinasi Pariwisata Nasional Lombok – Gili Tramena” dan riset lain yang mencakup ketiga pilar ASEAN. Di luar penelitian, Pusat Studi ASEAN UGM juga memiliki program lain seperti AYIEP (Youth Initiative Empowerment Program), Bincang ASEAN, dan seminar.

Selain berkolaborasi dengan Kementerian Luar Negeri RI, Pusat Studi ASEAN UGM juga merupakan partner Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian dan beberapa universitas luar negeri seperti University of Groningen, Guangxi University, Nanyang Technological University, Chulalongkorn University, University of Melbourne, dsb. Pusat Studi ASEAN UGM juga menjalin kerjasama dengan pemerintah daerah yaitu Kota Jogjakarta, Magelang, Sleman, Kab. Banyumas, dan Provinsi NTB.